curhat

(CURHAT) Kapan Nikah?

Hi welcome!!

Ah lagi sibuk2nya karena mau pindahan kantor, tapi bolehlah ada waktu buat curhat sedikit, soalnya aku pengen sharing ke pembaca sheniliana.com

Kira2 biasanya orang umur 25 tuh mikirin apa aja y?  Akhir2 pusing mikirin bberapa hal, yah intinya aku galau aku harus ngapain, telat banget umur segini belum nemu apa yg bisa di perjuangin! :”

Hal-hal yang bikin pusing karena salelu muter :

  1. Ini yang pertama banget KAPAN NIKAH?, karena tekanan dari lingkungan dan pihak keluarga, daaan,, pihak temen2 adikku yang sering bilang kaka nya suruh cepat nikah.

Ceritanya lucunya begini : Jadi adikku dan teman2nya sering ngobrolin kakaknya masing2, dari mulai aku pas kuliah, aku dapat kerja, sampai kapan aku nikah. Mungkin temen2nya adikku orang desa yang meamng biasanya udah wajar cewe umur 20 nikah,  jadi di umur 20an 21, 23, 22, punya anak itu udah kaya tradisi. adikku selalu ingetin aku kalau lagi WA an:

“Mba cepetan mbojo, aku sing domongi batire mba’e kon mba’e cepet mbojo, mbok ketuan. Mbok nyong sing brisik domongi batire bae nin”. dalam logat Banyumasan.

Artinya:”Kak, cepet nikah, aku yang sering diingetin temenku agar kaka cepet nikah, takut keTua an, Aku yang berisik di ingetin terus sama temen-temen tau”.

Jadi intinya adikku kena dampak sosiologi karena kakanya belum nikah. (bisa gitu ya? aku juga gak ngerti kenapa bisa) LOL

Dengan banyak nya tekanan di atas, otomatis kepikiran kan?! Aduh iya yah? kapan ya aku nikah, nanti jodohnya kaya apa? yang aku suka atau bukan? nanti gimana bisa nikah. #ngeri sendiri

“Mentalku kayanya belum siap buat nikah deh, ” Kalau yang aku nikahi orang yang udah aku kenal lama,mungkin aku bisa ngerasa lebih tenang karena aku udah tau banyak sifat atau kebiasaannya. Kalau untuk orang baru aku gak tau deh –.

TAPI~

Aku malahan mikirin ke penunjangnya. hahahaha contohnya :

  1. Aku sudah kepoin tempat Honeymoon #plak! , ga jelas banget malah mikirin ini dulu coba?! wanita macam apa aku ini!!
  2. Harga sewa gedung di daerah purwokerto, Jakarta hehe kalau ini masih mending kan?
  3. Model baju yang paling cocok untuk saat pernikahan, #lol
  4. Perkiraan Budget untuk resepsi,
  5. Etc..

Gakpapa lah ya? Soal jodoh biar Tuhan aja yang nyiapin Teman Hidup  terbaiknya :” #ea!

2“What am I gonna do with my life?Is this the life I really want to pursue?” Secara Usia ngerasa aku ini udah dewasa, Tapi anehnya aku ko ngerasa belum ngapa-ngapain, masih belum punya pencapaian yang berarti. Buktinya :

Tiap malam mau tidur selalu kepikiran soal Passion, pekerjaan, keuangan, pendamping hidup nantinya, dan lain-lain. Aku masih ngerasa belum ada target yang jelas, yang bikin aku semangat buat mencapainya, #ya gini-gini aja hidupnya… Padahal ini baru awal perjalan dari sebuah kemandirian (maksudnya : lepas dari keluarga, harus mandiri cari uang, memecahkan masalah, dan menata kebiasaan agar nantinya mudah di pertanggung jawabkan) Aku ngerasa masih banyak yang harus diusahakan selepas 25.

Selama ini aku lebih menerima realita saja, tanpa banyak bertanya…

3. Kedewasaan, Hmmm yang ini agak rumit dijelaskan, mungkin maknanya begini:

“Kedewasaan bukan hanya soal berapa lama kamu hidup, bukan  tentang fasihnya mulut mengeluarkan kata-kata bijak. Dewasa juga tidak selalu setara dengan perilaku yang serius dan anggun.Tetap bisa jadi pribadi yang Riang, atau Imut, kocak dan suka berkumpul bersama teman. Karena kedewasaan sebenarnya adalah soal pola pikir”.

Tidak ada yang salah dengan tetap menjadi orang yang suka baca komik, pakai baju warna-warni atau makan jajanan anak kecil. Dewasa atau tidak ditentukan oleh apa yang ada di otak dalam menyelesaikan masalah, dan memilih hidup sendiri.

Contoh: Ketika teman-teman sudah menikah, dan kita merasa iri, itu hal yang wajar. Tetapi aku harus tetep kalem dan instrospeksi diri, kira-kira apa yang perlu dibenahi dalam diri kita, karena kebahagiaan orang berbeda-beda menikah juga bukan perlombaan. Intinya harus tau kapasitas kita, dan tujuan kita, jangan mudah terpancing.

Seperti menghadapi masalah cinta, cinta saja yang mulai disadari enggak cukup untuk membuat sebuah hubungan itu berhasil, perlu ada faktor lain yang sama krusialnya seperti perasaan. Seperti : Pekerjaan, Gaya Hidup, Sifat dan lain2…

Yah kurang lebih begitulah curhat ala umur 25 an (single).Kayanya bener kata temen aku  kalau udah nikah nantinya akan lebih punya tujuan, dan untuk cita-cita kita pun mungkin lebih mudah mencapainya kalau punya teman hidup yang sejalan. Saat jatuh atau mengahadapi masalah harus bisa saling mendukung, saling menopang kalau salah satunya sedang jatuh. jadi Cewe ataupun cowonya harus sama-sama kuat mental dan jiwanya.

Keduanya harus saling percaya dan dapat dipercaya agar dapat di andalkan, aku rasa meraih cita2 saat mempunyai teman hidup akan lebih Mudah dan di restui Alloh SWT. #InshaAlloh

Hello There!!. Welcome to the one and only blog! Live in Jakarta, I'm in early twenty-something years old. I like something simple and also cute thing(s). My review is based on my experience, knowledge and opinions.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.